April 18, 2024

Salah Satu Pemegang Saham Toyota Menolak Resolusi Iklim

tipsotomotif.web.id – Pemegang saham Toyota (7203.T) mendukung dewan dan menolak resolusi pertama yang diusulkan dalam 18 tahun pada rapat umum tahunan (RUPST) pada hari Rabu, pengesahan pembuat mobil sehari setelah menyusun strategi kendaraan listrik yang ekstensif.

Resolusi dari tiga manajer aset Eropa menyerukan pengungkapan yang lebih besar pada aktivitas lobi iklim, tetapi secara luas diharapkan gagal mengingat kekuatan dukungan untuk manajemen.

Investor juga mendukung 10 anggota dewan dalam pemungutan suara yang diberikan oleh dana pensiun utama AS dengan alasan pemilihan kembali Ketua Akio Toyoda dapat menumpulkan independensi dewan. Toyota mengatakan dewannya memenuhi standar tata kelola Bursa Efek Tokyo.

Rincian pemungutan suara akan dikeluarkan pada hari Kamis, kata Toyota.

Pertemuan itu terjadi sehari setelah pembuat mobil terbesar di dunia berdasarkan volume penjualan mengumumkan peta jalan untuk kendaraan listrik (EV) yang melibatkan baterai solid-state dan perubahan produksi radikal, sebagai sinyal terkuat dari niatnya untuk menumbuhkan pangsa pasar EV baterai dan meningkatkan pangsanya. harga.

Orang Jepang menyukai Toyota dan saya pikir mereka mendukung Akio, kata Tadashi Imai, 61 tahun, seorang pemegang saham individu yang mengatakan bahwa dia telah memegang saham di perusahaan tersebut selama sekitar satu dekade.

Pengumuman Toyota kemarin tentang peluncuran baterai solid-state pada tahun 2027 membuat saham naik 5%. Itu sangat mengesankan, 5%.

Baterai solid-state dapat menyimpan lebih banyak energi daripada baterai elektrolit cair saat ini, sehingga menjanjikan jarak tempuh yang lebih lama – mengatasi masalah konsumen yang secara luas dianggap sebagai hambatan potensial dalam transisi yang lebih luas ke EV baterai.

Baca juga :Ā Harga dan Spesifikasi Suv Terbaru Honda CR-V di Bulan Juni 2023

Saham Toyota naik 6,3% menjadi 2.310 yen, mencatat kinerja dua hari terbaik mereka dalam waktu tiga tahun lebih sedikit.

Pendekatan Yang Berbeda

Toyota sempat menjadi incaran para aktivis dan investor hijau yang menganggap lambat meluncurkan EV. Namun, EV hanyalah salah satu elemen dalam pendekatan multi-jalur Toyota terhadap netralitas karbon yang mencakup hibrida bensin-listrik dan sel bahan bakar hidrogen.

Perusahaan Jepang itu mengatakan pendekatannya lebih efektif untuk mengurangi emisi karbon dan lebih praktis karena kebutuhan konsumen, infrastruktur EV, dan pasokan energi bersih berbeda di setiap negara.

Ilmuwan topnya, Gill Pratt, memberi tahu para pemegang saham cara terbaik untuk mengurangi karbon sebanyak mungkin dan secepat mungkin adalah dengan memiliki beragam solusi.

Peta jalan menunjukkan bahwa di bawah CEO baru Koji Sato, yang menggantikan Toyoda – cucu pendiri yang menjadi ketua pada bulan April – Toyota telah mengadopsi banyak perubahan yang telah dikembangkan oleh para insinyur dan perencana selama berbulan-bulan.

Dikatakan sedang mengembangkan platform EV untuk mengurangi biaya termasuk jalur perakitan yang akan menghilangkan sistem ban berjalan yang telah menentukan produksi mobil selama lebih dari 100 tahun.

Ia juga mengatakan akan menggunakan pengecoran Giga yang dipelopori oleh saingan EV Tesla (TSLA.O), di mana mesin pengecoran aluminium yang besar menghilangkan pengelasan untuk mengurangi kerumitan dan biaya kendaraan.

Toyota bertujuan untuk menjual 3,5 juta EV setiap tahun pada tahun 2030. Pada bulan April Toyota menjual 8.584 EV, termasuk di bawah merek Lexus, menghasilkan lebih dari 1% penjualan global dalam satu bulan untuk pertama kalinya.